rmin posted on 22-12-2009 11:06 AM

Hakikat Makrifat

salam to all..

pls sape2 yg ada info pasal buku hakikat makrifat ni,
adakah begitu berkuasa hingga bole menghilangkan kewarasan manusia?

BabeYSHa posted on 22-12-2009 11:24 AM

Haku amek dari tenet je neh... :)

harap membantu tuan umah... {:3_90:}

Islam adalah iman , ilmu dan amal .
Iman adalah persoalan aqidah atau ketuhanan.
Ilmu dan amal pula, ada yang berbentuk lahiriah dan ada yang berbentuk
batiniah atau rohaniah.

Bertolak dari aqidah, maka timbullah keperluan untuk beribadah sama
ada ibadah lahir mahupun ibadah batin. Setelah Tuhan dikenali,
dicintai dan ditakuti, maka akan terdoronglah kita untuk menyembah dan
mengagungkan- Nya dan untuk mengabdikan diri kepada-Nya. Akan
terdoronglah kita untuk melaksanakan segala suruhan dan meninggalkan
segala larangan-Nya. Akan terdoronglah kita untuk patuh dan taat
kepada-Nya. Akan terdoronglah kita untuk berjuang dan berkorban
kerana-Nya.

Ilmu lahiriah ialah ilmu feqah yang bersangkut paut dengan amalan
lahir. Ilmu batiniah atau rohaniah pula ialah ilmu tasawuf yang
bersangkut paut dengan amalan hati. Amalan sama ada yang lahir atau
yang batin mestilah didorong oleh aqidah. Ia mesti didorong oleh rasa
cinta dan takut kepada Allah . Barulah amalan itu akan bermakna dan
akan mempunyai erti dan maksud yang betul. Amalan adalah jalan, kaedah
atau cara untuk membukti dan merealisasikan rasa cinta dan rasa takut
kita kepada Allah.

Bila Allah sudah dikenali, barulah kita betul-betul boleh
mempraktikkan atau melaksanakan agama. Barulah Allah itu menjadi
matlamat dan tumpuan ibadah dan pengabdian kita. Barulah amalan kita
itu ada tempat tujunya. Barulah akan terjalin dan tercetus hubungan
antara hamba dengan Tuhannya. Dalam beragama, kenal Allah itu perkara
pokok yang mesti didahulukan. Selepas itu baru timbul soal amalan. Ini
sesuai dengan hadis yang bermaksud : "Awal-awal agama mengenal Allah"

Amalan agama yang tidak didahului oleh rasa cinta dan rasa takut
kepada Allah sudah tentu tidak akan membawa kita kepada-Nya. Sudah
pasti ia didorong oleh perkara-perkara dan kerana-kerana yang lain.
Mungkin kerana mahukan Syurga. Mungkin kerana takutkan Neraka. Mungkin
kerana mahukan pahala dan fadhilat. Walaupun tujuan-tujuan ini tidak
salah kerana ianya sebahagian dari janji-janji Tuhan, tetapi maqamnya
terlalu rendah. Justeru itu hasil dan manfaat dari ibadah seperti ini
juga adalah rendah.

Ibadah yang didorong oleh perkara-perkara seperti ini, walaupun
banyak, tidak akan dapat mengubah akhlak dan peribadi kita. Ia tidak
akan menimbulkan rasa bertuhan dan rasa kehambaan di dalam hati kita.
Kerana itu, ia tidak akan mampu menyuburkan sifat-sifat mahmudah dan
membakar sifat-sifat mazmumah yang bersarang di hati kita. Ini kerana
Tuhan tidak dilibatkan dan tidak dijadikan matlamat dalam ibadah kita.
Kalau Tuhan tidak dilibatkan, maka hati akan kurang berperanan kerana
hati itu wakil Tuhan. Ibadah yang tidak ada Tuhan ini sudah tentu
tidak ada rohnya, tidak ada rasanya dan tidak ada khusyuknya. Bila
hati tidak berperanan, maka tidak akan ada penghayatan dan penjiwaan
dalam ibadah.

Tambahan pada itu ibadah kerana hendakkan Syurga, pahala dan fadhilat
dan kerana takutkan Neraka ini ada risikonya. Disebabkan Tuhan dan
hati tidak dilibatkan sama dalam ibadah seperti ini, maka ibadah ini
tidak ada kekuatannya. Lama kelamaan, ia akan dicelahi dengan rasa
bosan dan jemu. Sukar hendak diistiqamahkan. Ia juga mudah dihinggapi
penyakit riyak, ujub dan sum'ah. Ini semua akan memusnahkan pahala
ibadah. Lebih-lebih lagilah kalau tujuan dan niat ibadah itu adalah
untuk dipuji, untuk disanjung, untuk mendapat nama dan glamour, untuk
menunjuk-nunjuk dan kerana sebab-sebab lain yang berbentuk duniawi.
Sudah tentulah ia tidak ada nilai apa-apa. Malahan ibadah seperti ini
akan Allah lemparkan semula ke muka pengamalnya berserta dengan
laknat-Nya sekali. Ibadah seperti ini tidak akan mendekatkan seseorang
itu dengan Allah. Malahan dia akan bertambah jauh dari Allah. Dia
berbuat maksiat dan kemungkaran dalam ibadahnya. Lagi banyak dia
beribadah, lagi dia rasa sombong, angkuh, riyak, ujub, rasa diri
mulia, rasa diri baik dan sebagainya. Lagi banyak dia beribadah, lagi
dia pandang orang lain hina, jahat dan tidak berguna.

Beramal dalam Islam ada tertibnya. Ada urutan dan susunannya. Ada
"progression" nya dari satu tahap ke tahap yang lebih tinggi. Ia
bermula dengan Syariat , kemudian dengan Tariqat , diikuti pula dengan
hakikat dan diakhiri dengan Makrifat .

Syariat.
Ini adalah ilmu sama ada ilmu bagi amalan, lahir (feqah) atau ilmu
bagi amalan hati (tasawuf). Ini adalah langkah pertama dalam tertib
beramal. Ia melibatkan ilmu tentang peraturan, hukum-hakam, halal
haram, sah batal dan sebagainya. Ilmu perlu dalam beramal. Tanpa ilmu,
kita tidak tahu macam mana hendak beramal mengikut cara yang Tuhan
mahu. Kalaupun kita sudah cinta dan takut dengan Tuhan dan kita
terdorong untuk menyembah-Nya, kita tidak boleh berbuat demikian ikut
sesuka hati kita atau ikut cara yang kita cipta sendiri. Tuhan tidak
terima, kita mesti ikut cara yang ditetapkan oleh Islam, kita mesti
belajar. Amalan tanpa ilmu itu tertolak. Ilmu atau syariat ini ibarat
biji benih.

Tariqat .
Ini adalah peringkat menghidupkan ilmu menjadi amalan sama ada amalan
lahir mahupun amalan hati secara istiqamah dan bersungguh-sungguh.
Ilmu (syariat) yang ada perlu dilaksanakan. Ini dinamakan juga tariqat
wajib dan ia tidak sama maksudnya dengan tariqat sunat yang
mengandungi wirid-wirid dan zikir-zikir yang menjadi amalan sesetengah
pengamal-pengamal sufi. Tariqat ini ibarat kita menanam biji benih
tadi (syariat) hingga ia bercambah, tumbuh dan menjadi sebatang pokok
yang bercabang dan berdaun.

Hakikat.
Hakikat adalah buah. Selepas kita ada syariat, kemudian kita amalkan
syariat itu hingga ia naik ke peringkat tariqat, yakni ia menjadi
sebatang pokok yang bercabang dan berdaun, maka kalau cukup
syarat-syaratnya maka pokok itu akan menghasilkan buah. Buah tariqat
adalah akhlak dan peningkatan peringkat nafsu atau pencapaian
maqam-maqam mahmudah. Boleh jadi ia menghasilkan maqam sabar , maqam
redha , maqam tawakkal , maqam tawadhuk , maqam syukur dan
berbagai-bagai maqam lagi. Boleh jadi hanya terhasil satu maqam sahaja
(sebiji buah sahaja) atau boleh jadi akan terhasil beberapa maqam yang
berbeza dari satu pokok yang sama. Hakikat adalah perubahan jiwa atau
perubahan peringkat nafsu hasil dari syariat dan tariqat yang dibuat
dengan faham dan dihayati.

Makrifat .
Ini adalah hasil dari hakikat, iaitu hal-hal hakikat yang dapat
dirasai secara istiqamah. Ia adalah satu tahap kemajuan rohaniah yang
tertinggi hingga dapat benar-benar mengenal Allah dan
rahsia-rahsia- Nya. Orang yang sudah sampai ke tahap ini digelar Al
Arifbillah .

Kalau kita lihat dengan teliti, tertib dalam amalan ini bermula dari
yang lahir dan berakhir dengan yang batin. Syariat dan tariqat itu
terletak dalam kawasan lahir. Hakikat dan makrifat pula menjangkau ke
dalam hati dan rohani. Kita juga dapat lihat bahawa peringkat syariat
dan tariqat adalah peringkat-peringkat yang agak mudah dicapai kerana
ia hanya melibatkan usaha lahir.
       

rmin posted on 22-12-2009 12:25 PM

thanks sha..
actually ada kes org yg baca buku ni dlm 3hari, dikatakan berat utk diterima dlm masa yg singkat, suppose amik masa bertahun, then mula berkelakuan pelik x sedar apa yg dia ckp, kita yg dgr dia ckp mcm merapu2, pls sapa2 yg ada info,

ismiulammraja posted on 22-12-2009 03:00 PM

ada buku ni ker
erm apa nama tajuk buku ni yer
n nak cari kat maner yer

catstitch posted on 22-12-2009 03:03 PM

enta la...
dlm tenet byk le carik

ballerz posted on 22-12-2009 11:13 PM

Belajar sesuatu mesti berguru...Guru pula mesti la dari guru Musyrid.,dalam bahasa paling senang PAKAR Ilmu Hakikat. Tetapi sebelum sampai kepada peringkat Ilmu Hakikat kita mesti mengetahui sedalam-dalamnya Ilmu Syariat..Jika tidak pasti sesuatu akan membelenggu akal fikiran kita..atau nama penyakit dinamakan Gila ISIM..
Buku hanyalah sebagai panduan kepada apa yang dipelajari..isi yang diterangkan hanyalah secara umum..jadi hati-hati semasa mempelajari ilmu ini..
Nasihat saya...carilah ilmu Syariat dahulu setelah itu baru beralih kepada Ilmu Hakikat.. Sebab apabila Syariat bertemu Hakikat...kita pasti mendapat Makrifat.

rmin posted on 23-12-2009 11:27 AM

thanks ballerz

dedaun79 posted on 23-12-2009 02:48 PM

ilmu ni luas...
dan tak akan habis...
cari org/ guru yg boleh tunjukkan...
membace saje boleh dtgkan salah faham nanti..
da dikhuatiri timbulkan fitnah..

wallahualam...

ninja9 posted on 23-12-2009 10:17 PM

Haku amek dari tenet je neh... :)

harap membantu tuan umah... {:3_90:}


BabeYSHa Post at 22-12-2009 11:24 http://forum.cari.com.my/images/common/back.gif


thanks...

ninja9 posted on 23-12-2009 10:22 PM

apa contoh2 makrifat...sesapa tolong bagi input..

edy137 posted on 23-12-2009 10:36 PM

SYARIAT kita TANAMkan, TA'REKAT kita AMALKAN, HAKIKAT yang kita DALAMI, MAKRIFAT yang kita CARI dan PEROLEHI.... baru timbulnya KEISTIMEWAAN!!!

wallahualam~

edy137 posted on 24-12-2009 01:37 PM

hurmm... suatu perumpamaan yang agak baik.... boleh diterima juga....

edy137 posted on 24-12-2009 09:31 PM

ceritalahh sikit silatnya macamana???

atreyu05 posted on 29-12-2009 01:40 PM

aku pernah baca
simple saja tp isinya mmg berat
kena ada guru

siape_aku posted on 29-12-2009 04:29 PM

tak penah dgr pon...will update if i got this book....

edy137 posted on 1-1-2010 08:34 PM

buku apa??? buku hakikat Makrifat??? ada kerr??? bagus juga... siapa yang ada tuhh... copy dan jadikan sebuah buku, costing hamba tanggung...

miftahuljamilah posted on 1-1-2010 08:47 PM

syariat- modul cara hidup
tarikat- perjalanan menyuci hati dan mengenal diri
hakikat-permulaan memahami hakikat kehidupan
makrifat- mengenal diri dan Tuhan juga pengesahan

edy137 posted on 1-1-2010 10:21 PM

adakah saudari ada mengikut jalan Tare'qat atau Hakikat??? Syariat sudah tentu lahh... itu kita memang tidak boleh tolak bagi yang bergelar muslim...

miftahuljamilah posted on 2-1-2010 11:20 AM

adakah saudari ada mengikut jalan Tare'qat atau Hakikat??? Syariat sudah tentu lahh... itu kita memang tidak boleh tolak bagi yang bergelar muslim...
edy137 Post at 1-1-2010 22:21 http://forum.cari.com.my/images/common/back.gif

ye...jalan menyuci hati setelah memahami ilmu syariat ...jika kita hanya mempelajari ilmu syariat kita hanya mempelajari perkara zahir..perkara batin memelukan kita kuasai ilmu2 yang dinyatakan...ramai yang berkata tentang taqwa dan ikhlas..tetapi kita tidak tahu bagaimana yang dimaksudkan itu..dalam belajar syariah dulu saya selalu diajarkan tentang iman islam dan ihsan...
bagaimana kita nak faham persoalan ihsan? seperti sabda Rasulullah saw "bersolatlah kamu seolah-olah kamu melihat Allah atau jika tidak mampu ingatlah seolah-olah Allah melihat kamu.."
oleh itu kita wajib menghayati maksud Rasulullah..dan dengan cara bagaimana? dengan mempelajari kesemua tingkat cabang ilmu syariat -tarikat-hakikat dan makrifat..

awaluddin makrifatullah-awal agama mengenal Allah..dah kenal maka datanglah cinta..:loveliness:

edy137 posted on 2-1-2010 03:26 PM

bagusnyerrr...... bertambah lagi ilmu...

anyway, ada berGURU dengan mana2 GURU kerr??

miftahuljamilah posted on 8-1-2010 12:11 PM

bagusnyerrr...... bertambah lagi ilmu...

anyway, ada berGURU dengan mana2 GURU kerr??
edy137 Post at 2-1-2010 15:26 http://forum.cari.com.my/images/common/back.gif

berguru memang ada..tetapi guru sebenar guru adalah diri sendiri...kerana itu perlu mengenal diri

edy137 posted on 8-1-2010 03:43 PM

yups itulah jawapan yang paling TEPAT untuk orang berilmu..... itulah jawapan bagi mereka yang mendalami KETASAWWUFAN.... terima kasihh...

miftahuljamilah posted on 8-1-2010 06:47 PM

ketasawwufan ?? hehe..ini pertama kali dengar perkataan tasawuf diimbuhankan;P

edy137 posted on 8-1-2010 10:35 PM

hahaha... saya yang mulakan tuhh perkataan tuhh... yerr laa.. sufi jika diimbuhankan jadilah kesufian... tasawwuf... diimbuhankan???

sebut kesufian kang lagi timbul fitnah... walhal ianya perkara dan maksud yang sama... itu aje kak...

miftahuljamilah posted on 9-1-2010 09:55 AM

takpela mana2 pun boleh...yang penting pengisian ilmu itu bukan pada nama kan...
Page: [1] 2 3
View full: Hakikat Makrifat